Keterampilan Manajemen Waktu yang Dipraktikkan oleh Orang-orang Sukses

Keterampilan Manajemen Waktu yang Dipraktikkan oleh Orang-orang Sukses – Kita semua memiliki jumlah jam yang sama yang tersedia untuk kita dalam sehari, tetapi beberapa orang mampu mencapai lebih banyak dalam 24 jam daripada orang lain. Kuncinya tampaknya dalam mengendalikan waktu itu alih-alih membiarkannya mengendalikan Anda. Dengan kata lain, perbedaannya adalah manajemen waktu. – time-management-guide.com

Keterampilan Manajemen Waktu yang Dipraktikkan oleh Orang-orang Sukses

Apa itu manajemen waktu?

Manajemen waktu adalah teknik untuk menggunakan waktu Anda secara lebih efektif. atur tugas profesional dan pribadi Anda berdasarkan seberapa mendesak dan penting, dan urus yang paling mendesak dan penting terlebih dahulu, diikuti dengan kegiatan yang tidak mendesak tetapi tetap penting. Dengan memprioritaskan beban kerja Anda, Anda dapat memfokuskan waktu dan energi Anda di tempat yang paling penting.

Baca Juga : 10 Hal Kecil yang Dapat Anda Lakukan Untuk Menghemat Waktu Di Kantor

Apakah Anda pandai dalam manajemen waktu?

Menjadi waktu yang baik di manajemen melibatkan perencanaan sadar dan pengambilan keputusan yang bijaksana. Ini juga melibatkan tetap fokus dan berpegang teguh pada tugas-tugas prioritas Anda daripada tergelincir oleh gangguan yang tidak penting.

Jika Anda ingin tahu apakah Anda pandai dalam manajemen waktu, mulailah dengan bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Apakah saya tahu bagaimana memprioritaskan tugas saya secara efektif berdasarkan kepentingan dan urgensi?
  • Apakah saya tahu berapa banyak waktu yang saya habiskan untuk setiap tugas saya yang beragam?
  • Apakah saya harus membawa pekerjaan ke rumah untuk menyelesaikannya?
  • Setelah Anda mengevaluasi keterampilan Anda saat ini, buatlah rencana untuk meningkatkannya. Ini tidak
  • mudah, tetapi seperti keterampilan apa pun yang Anda kerjakan, Anda bisa menjadi lebih baik dalam
  • manajemen waktu. Orang-orang sukses memanfaatkan berbagai keterampilan manajemen waktu untuk
  • meningkatkan produktivitas dan efektivitas dalam kehidupan pribadi dan profesional mereka.

Jebakan umum dari manajemen waktu

Sangat mudah untuk keluar jalur ketika Anda mencoba mengatur waktu Anda. Untuk meningkatkan, Anda harus mencoba menghindari perangkap umum berikut:

  • Kesalahan 1: Tidak membuat daftar tugas. Jika Anda tidak tahu apa yang perlu dilakukan, Anda tidak dapat secara efektif memprioritaskan beban kerja Anda.
  • Kesalahan 2: Multitasking. Berlawanan dengan kepercayaan populer, multitasking sebenarnya kurang produktif daripada berfokus pada satu tugas dan kemudian beralih ke tugas berikutnya. Itu karena otak kita tidak diperlengkapi untuk melakukan dua tugas yang membutuhkan fungsi otak tingkat tinggi pada saat yang bersamaan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa multitasking dapat menurunkan IQ Anda , karena perhatian Anda terpecah, dan bahkan dapat merusak otak Anda.
  • Kesalahan 3: Tidak mengetahui berapa banyak waktu yang dibutuhkan suatu tugas. Bisakah Anda menulis laporan dalam satu jam atau akan memakan waktu tiga hari? Jika Anda tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk suatu tugas, Anda tidak dapat mengatur waktu atau memprioritaskan aktivitas Anda secara efektif.

Tujuh keterampilan manajemen waktu yang dipraktikkan oleh orang-orang sukses

Telah terbukti bahwa produktivitas mengarah pada profitabilitas dan keterampilan manajemen waktu yang baik dapat langsung membantu Anda, jadi untuk membantu Anda bekerja lebih efisien, kami telah mengumpulkan beberapa panduan yang mendorong orang-orang sukses.

Mulailah hari Anda lebih awal.

Tanyakan kepada orang-orang sukses jam berapa mereka bangun di pagi hari dan Anda akan segera melihat sebuah tema: orang-orang ini bangun di pagi hari untuk memanfaatkan sepenuhnya hari itu. Perusahaan keuangan bisnis Fleximise mensurvei beberapa tokoh paling terkemuka saat ini tentang kebiasaan pagi mereka. Inilah yang ditemukannya.

CEO Apple Tim Cook bangun jam 5 pagi

Editor Vogue Anna Wintour bangun pukul 5:45 pagi untuk bermain tenis sebelum pergi ke kantor.
Dan Oprah bangun jam 6 pagi untuk bermeditasi dan berlari di treadmill sebelum menuju ke studio.
Perhatikan tema bermanfaat lainnya di sini: Olahraga adalah bagian besar dari kehidupan orang-orang sukses.

Tetapkan prioritas dan tujuan saat merencanakan hari Anda.

Rencana kerja harian memungkinkan orang untuk menentukan arah hari mereka dan kemudian membuat kemajuan bertahap menuju tujuan mereka. (Beberapa proyek besar yang sedang berlangsung seperti menyusun rencana pemasaran untuk bisnis Anda termasuk dalam kuadran kedua Matriks Eisenhower. Ini penting tetapi harus dihilangkan daripada perlu dilakukan sekarang.)

Para pebisnis yang sukses menyadari bahwa ada hal-hal yang mendesak dan penting setiap hari. Mereka mendekati hari dengan mengetahui bagaimana menyeimbangkan keduanya dan menyimpan lebih banyak tugas kasar untuk nanti.

Rob Rawson, CEO TimeManagement.com , mengerjakan item dengan prioritas tertinggi di pagi hari sebelum tergelincir oleh email dan tugas sepele lainnya. Memecah tujuan menjadi beberapa bagian membuatnya lebih mudah untuk benar-benar maju dalam mencapainya.

Beberapa pelatih karir menyarankan untuk membagi waktu Anda menjadi hari-hari “fokus” dan hari-hari “penyangga”. Yang pertama adalah untuk hal-hal gambaran besar seperti pengembangan bisnis dan manajemen karyawan. Hari penyangga, di sisi lain, adalah untuk hal-hal sepele seperti dokumen dan akuntansi.

Fokus pada satu tugas pada satu waktu.

Sangat umum untuk berpikir bahwa multitasking adalah penggunaan waktu yang paling efisien. Tapi ternyata menangani banyak hal sekaligus justru bisa membuang lebih banyak waktu. Ahli saraf Earl Miller mengatakan bahwa, sebagian besar, kita tidak bisa fokus pada lebih dari satu hal pada satu waktu.

“Orang tidak bisa melakukan banyak tugas dengan baik, dan ketika orang mengatakan mereka bisa, mereka menipu diri mereka sendiri,” katanya. Efisiensi sejati berarti berfokus pada satu hal pada satu waktu dan menyelesaikannya sebelum beralih ke tugas berikutnya.

Belajar mendelegasikan.

Anda mungkin memakai banyak topi, tetapi Anda tidak bisa berada di semua tempat setiap saat. Luangkan waktu untuk menyaring dan merekrut karyawan terbaik sehingga Anda dapat mempercayai tim Anda. Kemudian, alih-alih mencoba melakukan semuanya sendiri, Anda dapat melepaskan beberapa kendali dan memberikan tugas kepada mereka yang bekerja untuk Anda.

Terapkan aturan 80/20.

Menurut Prinsip Pareto (yaitu, aturan 80/20), 20 persen tindakan mendorong 80 persen hasil. Dan 80 persen lainnya hanya menyumbang 20 persen dari hasil. Diterjemahkan, ini berarti bahwa orang-orang sukses tahu bahwa prioritas utama (atau 20 persen teratas) akan mendorong hasil yang paling penting. Mereka mendelegasikan sisanya.

Pensil dalam beberapa waktu untuk gangguan dan interupsi.

Jika Anda merencanakan setiap hari hingga detik, Anda tidak akan pernah punya waktu untuk tantangan tak terduga. Cobalah untuk meninggalkan setidaknya satu jam setiap hari untuk hal-hal yang tidak direncanakan. Selain itu, ada baiknya untuk menjadwalkan jam buka kantor atau menyediakan waktu untuk rekan kerja dan kolaborasi. Jika Anda terlalu banyak menjadwalkan diri sendiri, Anda hampir selalu akan ketinggalan.

Jangan katakan lebih sering dan kuasai seni pertemuan singkat.

CEO NewBrand Analytics Kristin Muhlner percaya bahwa mengatakan tidak adalah salah satu kunci untuk tidak membebani diri sendiri secara berlebihan, secara profesional dan pribadi.

Baca Juga : Apa yang Harus Dilakukan Saat Anda Merasa Overworked

Ini sejalan dengan mengatakan ya pada terlalu banyak rapat, di mana banyak perusahaan bersalah. Orang-orang sukses mengenali pertemuan mana yang penting untuk dihadiri dan kemudian mengatakan tidak kepada orang lain atau menahannya dalam jangka waktu yang sangat singkat (platform komunikasi sosial Skejul merekomendasikan 7 hingga 11 menit sebagai patokan).