Manipulasi Waktu Dengan 10 Tips Manajemen Waktu yang Kuat Ini

Manipulasi Waktu Dengan 10 Tips Manajemen Waktu yang Kuat Ini – Kita semua ini juga memiliki waktu sebanyak 24 jam dalam 1 sehari. Tapi, mengapa untuk beberapa dari orang bisa memanfaatkan setiap menit waktunya dalam sehari? Percaya ataupun tidak, mereka yang tidak memiliki kekuatan dalam memperlambat sebuah waktu.

Manipulasi Waktu Dengan 10 Tips Manajemen Waktu yang Kuat Ini

time-management-guide.com – Namun, mereka tahu bagaimana cara untuk mengatur waktu mereka dengan cara yang benar. Ingin tahu bagaimana Anda bisa menjadi master manajemen waktu juga? Mulailah dengan menggunakan 20 tips manajemen waktu yang sangat ampuh ini.

Baca Juga : 9 Tips Produktivitas untuk Menghemat Waktu di Tempat Kerja

1. Buat audit waktu.

Ketika datang ke manajemen waktu, langkah pertama yang perlu Anda ambil adalah mencari tahu ke mana waktu Anda sebenarnya pergi. Anda mungkin percaya bahwa Anda hanya mengirim email selama 30 menit , tetapi pada kenyataannya tugas itu menghabiskan satu jam dari hari Anda.

Cara yang paling mudah untuk melacak sebuah waktu adalah dengan cara mengunduh sebuah aplikasi seperti Toggl, RescueTime, atau juga sebuah Kalender aplikasi yang dapat untuk melacak semua kegiatan yang Anda lakukan dalam satu minggu. Anda juga dapat mengakses sebuah laporan untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi jika mencuri waktu Anda. Dengan semua informasi ini, Anda juga dapat membuat penyesuaian yang sangat sesuai.

2. Tetapkan batas waktu untuk setiap tugas.

Saya telah menemukan kalau menetapkan batas dalam waktu untuk setiap jenis tugas akan mencegah saya terganggu atau menunda-nunda. Misalnya, jika saya ingin menulis artikel untuk blog saya, saya memberi waktu dua jam untuk diri saya sendiri. Jadi kalau saya mulai jam 8 pagi, saya usahakan sudah selesai jam 10 pagi.

Di satu sisi, itu menjadi permainan. Karena saya menempatkan buffer antara tugas dan aktivitas, jika saya tidak menyelesaikan tugas tepat waktu, saya masih dapat mengerjakannya tanpa menghabiskan waktu yang disediakan untuk hal lain.

3. Gunakan daftar tugas, tetapi jangan tinggalkan tugas.

“Semua tujuan dan proyek terdiri dari bagian-bagian yang lebih kecil yang perlu dicapai untuk mencapai tujuan, atau menyelesaikan proyek. Buat daftar tugas untuk setiap tujuan dan proyek, daftar semua langkah terukur yang perlu diselesaikan, ” saran William Lipovsky.

“Selain membuat Anda tetap fokus, ini juga memotivasi Anda karena Anda dapat melihat apa yang telah Anda capai, dan apa yang tersisa.” Pada saat yang sama, akan ada interupsi yang dapat mencegah Anda menyelesaikan tugas. William menyarankan agar Anda “berusaha untuk selalu kembali dan menyelesaikan tugas-tugas ini begitu Anda mampu.

4. Rencanakan ke depan.

Salah satu hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah bangun tanpa rencana untuk hari itu. Alih-alih berfokus pada apa yang perlu dilakukan, Anda mengembara tanpa tujuan dan mengurus hal-hal yang lebih sepele.

Itulah mengapa Anda harus selalu merencanakan ke depan menggunakan salah satu opsi ini;

  • Malam sebelumnya. Sebelum Anda meninggalkan pekerjaan untuk hari itu, habiskan 15 menit terakhir untuk mengatur kantor Anda dan menyusun daftar barang-barang terpenting Anda untuk besok.
  • Hal pertama di pagi hari. Selama rutinitas pagi Anda, tuliskan 3 atau 4 hal paling mendesak dan penting yang perlu ditangani hari ini dan kerjakan saat Anda paling produktif.

5. Habiskan pagi Anda di MIT.

Mark Twain pernah berkata, “Jika tugas Anda adalah memakan seekor katak, maka yang terbaik adalah melakukannya di pagi hari. Dan jika tugas Anda adalah memakan dua katak, yang terbaik adalah memakan yang terbesar terlebih dahulu.”

Bruto? Tentu. Tapi, poin yang dibuat Twain bahwa Anda harus mengerjakan tugas terbesar dan paling menantang Anda di pagi hari, alias tugas terpenting Anda (MIT) hari itu.

Ada beberapa alasan mengapa trik manajemen waktu yang efektif ini. Sebagai permulaan, Anda biasanya memiliki jumlah energi paling banyak di AM. Jadi lebih baik untuk menangani tugas-tugas ini ketika Anda tidak terkuras. Juga, Anda dapat menggunakan perasaan pencapaian itu untuk melewati sisa hari itu.

6. Belajar mendelegasikan/mengalihdayakan.

Delegasi dan outsourcing bisa menjadi sedikit rumit. Bagi sebagian orang, sulit untuk membiarkan orang lain melakukan pekerjaan yang biasa mereka lakukan. Bagi yang lain, mereka tidak punya waktu untuk melatih orang lain untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Masalahnya, mendelegasikan atau outsourcing adalah penghemat waktu nyata karena mengurangi beban kerja Anda – yang berarti Anda memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan pada tugas yang lebih penting atau melakukan lebih sedikit pekerjaan. Baik menyerahkan tanggung jawab kepada anggota tim yang memenuhi syarat atau menyewa pekerja lepas yang berpengalaman. Dan, jika Anda memutuskan untuk melakukan in-house training, investasi awal akan bermanfaat pada akhirnya.

7. Hilangkan setengah-kerja.

“Di zaman kita yang selalu teralihkan, sangatlah mudah untuk membagi perhatian kita antara apa yang seharusnya kita lakukan dan apa yang dibombardir oleh masyarakat,” tulis James Clear .

 Baca Juga : Overworking: Efek pada Kesehatan Fisik dan Mental

“Biasanya kami menyeimbangkan kebutuhan pesan, email, dan daftar tugas pada saat yang sama ketika kami mencoba untuk menyelesaikan sesuatu. Jarang sekali kita benar-benar terlibat dalam tugas yang ada.”

Clear telah menjuluki ini “setengah-kerja” dan berikut adalah beberapa contohnya;

  • Anda sedang menulis laporan, tetapi berhenti secara acak untuk memeriksa ponsel Anda tanpa alasan.
  • Anda mencoba rutinitas latihan baru, tetapi beralih ke program baru beberapa hari kemudian karena Anda membacanya secara online.
  • Saat berbicara di telepon, pikiran Anda mengembara ke kotak masuk email Anda.
  • “Terlepas dari di mana dan bagaimana Anda jatuh ke dalam perangkap setengah-kerja, hasilnya selalu sama: Anda tidak pernah sepenuhnya terlibat dalam tugas yang ada, Anda jarang berkomitmen pada tugas untuk waktu yang lama, dan itu membutuhkan waktu yang lama. Anda dua kali lebih lama untuk mencapai setengahnya, ”tambah Clear.

Clear telah menemukan bahwa cara terbaik untuk mengatasi setengah-kerja adalah dengan menghalangi “waktu yang signifikan untuk fokus pada satu proyek dan menghilangkan yang lainnya.” Misalnya, dia akan memilih satu latihan dan hanya fokus pada latihan itu saat berolahraga. Dia juga akan mengukir beberapa jam untuk mencurahkan untuk sebuah proyek penting, tetapi akan meninggalkan telepon di ruangan lain.

“Penghapusan gangguan sepenuhnya ini adalah satu-satunya cara yang saya tahu untuk masuk ke pekerjaan yang mendalam dan terfokus dan menghindari sesi yang terfragmentasi di mana Anda hanya melakukan setengah pekerjaan.”

8. Ubah jadwal Anda.

Jika Anda membaca artikel ini maka itu jelas karena Anda ingin menemukan beberapa manajemen waktu yang berguna – dan saya akan dengan senang hati membantu Anda. Namun, jika Anda kesulitan mengatur waktu, solusinya mungkin sesederhana mengubah jadwal Anda.

Misalnya, alih-alih tidur hingga pukul 06.30, bangunlah satu jam lebih awal. Secara pribadi, saya menemukan jam 5:15 pagi sebagai waktu paling produktif dalam sehari karena memberi saya waktu untuk berolahraga, merencanakan hari saya, membaca email saya, dan bahkan mengerjakan proyek sampingan tanpa diganggu.

Juga, pertimbangkan untuk bangun lebih awal di akhir pekan dan mungkin mengurangi jumlah TV yang Anda tonton.

9. Beri jeda waktu antara tugas dan rapat.

Melompat segera dari satu tugas atau rapat ke rapat berikutnya mungkin tampak seperti penggunaan waktu yang baik, tetapi sebenarnya memiliki efek sebaliknya. Kita perlu waktu untuk menjernihkan pikiran dan memulihkan tenaga dengan berjalan-jalan, bermeditasi, atau hanya melamun. Lagi pula, otak manusia hanya bisa fokus selama sekitar 90 menit setiap kali .

Tanpa istirahat itu lebih sulit untuk tetap fokus dan termotivasi. Menjadwalkan waktu buffer juga dapat mencegah keterlambatan ke rapat Anda berikutnya. Menurut saya 25 menit antara tugas dan rapat adalah waktu penyangga yang ideal.

10. Terorganisir dan satu tugas.

Rata-rata orang Amerika menghabiskan 2,5 hari setiap tahun untuk mencari barang yang salah tempat . Akibatnya, kami menghabiskan lebih dari $2,7 miliar per tahun untuk mengganti barang-barang ini. Alih-alih membuang-buang waktu dan uang Anda, lebih teratur.

Mulailah dengan memiliki rumah untuk segala sesuatu dan memastikan bahwa barang-barang dikembalikan ke tempatnya. Sebagai penghujung hari, bersihkan tempat kerja Anda dan buat sistem manajemen dokumen .

Dan, mulailah tugas tunggal. Kebanyakan orang menyebut multitasking sebagai penyebab utama salah menempatkan item.