Rezim Waktu Kerja dan Keseimbangan Kehidupan Kerja di Eropa

Rezim Waktu Kerja dan Keseimbangan Kehidupan Kerja di Eropa – Pengorganisasian waktu dan tempat kerja adalah elemen kunci dari kondisi kerja, dan menentukan kemungkinan karyawan untuk menyeimbangkan pekerjaan dan bidang kehidupan lainnya. Studi ini menganalisis beberapa aspek fleksibilitas temporal dan spasial, dan hubungannya dengan keseimbangan kehidupan kerja karyawan. Penelitian ini memisahkan empat dimensi fleksibilitas temporal dan satu indikator fleksibilitas spasial.

Rezim Waktu Kerja dan Keseimbangan Kehidupan Kerja di Eropa

time-management-guide – Dimensi fleksibilitas temporal adalah jumlah jam kerja, waktu kerja, intensitas waktu kerja, dan derajat otonomi waktu kerja. Indikator fleksibilitas tempat kerja adalah indeks lokasi kerja. Work-life balance dianalisis dengan work-hour fit. Analisis didasarkan pada gelombang kelima Survei Kondisi Kerja Eropa yang dikumpulkan pada tahun 2010. Kami menggunakan data dari 25 Negara Anggota Uni Eropa (n ‚ÄČ= 25.417). Berdasarkan analisis cluster hirarkis, penelitian ini menemukan berbagai jenis rezim fleksibilitas di Eropa.

Baca Juga : Luangkan Waktu untuk Pekerjaan yang Penting

Cluster negara menunjukkan efek yang jelas pada keseimbangan kehidupan kerja yang dirasakan bahkan setelah mengontrol pengukuran fleksibilitas di tingkat individu. Studi ini berkontribusi pada penelitian yang ada dalam menganalisis beberapa dimensi fleksibilitas temporal dan spasial pada saat yang sama, serta hubungannya dengan keseimbangan kehidupan kerja.

Fleksibilitas waktu kerja dan tempat kerja telah menjadi fokus yang meningkat untuk analisis kualitas kerja dan kehidupan. Alih-alih model waktu kerja industri standar yang dicirikan oleh hari kerja 8 jam, seminggu kerja 5 hari di siang hari, dan malam bebas, akhir pekan, dan hari libur tahunan, fleksibilitas temporal dan spasial menjadi lebih umum. Studi ini mendekati fleksibilisasi sebagai transisi dari rezim waktu kerja industri ke pasca-industri.

Rezim waktu kerja pasca-industri yang baru ditandai dengan deregulasi norma-norma kolektif, diversifikasi panjang (jam pendek dan panjang) dan pola waktu kerja (jam tidak sosial), peningkatan intensitas kerja dan pemerasan waktu, dan pengaburan batas-batas waktu kerja. waktu kerja dan waktu senggang. Yang terbaik, ‘mosaik waktu kerja’ yang baru dapat memberikan lebih banyak otonomi kepada karyawan. Di sisi lain, ada risiko baru mengenai hubungan antara fleksibilitas temporal dan kehidupan pribadi, waktu dan energi yang tersedia untuk kehidupan pribadi, keluarga, dan sosial, materi kesejahteraan, dan kesehatan.

Tujuan pertama dari penelitian ini adalah untuk secara empiris membangun rezim waktu kerja Eropa berdasarkan dimensi spasial dan temporal kerja. Kami menyajikan pendekatan berbasis data yang menganalisis kesamaan di antara negara-negara Eropa. Pendekatan ini berbeda dari banyak penelitian sebelumnya, di mana tipologi cluster negara (atau rezim) berfungsi sebagai titik awal untuk analisis.

Selanjutnya, analisis kami melihat beberapa aspek waktu kerja secara bersamaan, yang berbeda dengan penelitian-penelitian sebelumnya yang hanya memasukkan satu aspek saja, misalnya lamanya waktu kerja. Tujuan kedua kami adalah untuk menganalisis hubungan antara fleksibilitas temporal dan spasial serta keseimbangan kehidupan kerja. Kami berasumsi bahwa fleksibilitas temporal dan spasial terkait dengan keseimbangan kehidupan kerja dan mempertanyakan apakah keterkaitan tersebut berbeda antar kelompok negara.

Fleksibilitas Waktu dan Tempat Kerja

Dalam kehidupan sehari-hari, pekerjaan yang dibayar memiliki dampak besar pada kondisi kehidupan, penggunaan waktu, jaringan sosial, dan identitas. Persaingan internasional, percepatan perubahan teknologi, dan kebangkitan ekonomi jasa dianggap sebagai faktor pendorong utama di balik perubahan organisasi pekerjaan berbayar. Pada saat yang sama, organisasi sosial rumah tangga, serta produksi rumah tangga, sedang berubah. Pertumbuhan ekonomi jasa menawarkan lebih banyak pilihan pekerjaan, terutama bagi perempuan. Akibatnya, semakin banyak orang yang dipekerjakan harus menggabungkan tanggung jawab pekerjaan dan kepedulian. Peningkatan keluarga berpenghasilan ganda, dan perubahan struktur keluarga, seperti peningkatan keluarga orang tua tunggal, telah membawa keseimbangan kehidupan kerja ke dalam agenda kebijakan nasional dan Uni Eropa (UE).

Rezim Waktu Kerja di Eropa

Persyaratan untuk bentuk produksi yang lebih fleksibel dan ramping yang mampu beradaptasi dengan siklus permintaan, baik secara kuantitatif maupun fungsional, umum terjadi di semua ekonomi maju. Persaingan internasional, praktik benchmarking, dan prinsip manajerial pusat melintasi batas negara-negara nasional. Memperluas literatur penelitian komparatif telah mencoba untuk melihat apakah perbedaan penting antara rezim produksi negara atau dengan lembaga negara kesejahteraan negara dalam menengahi tekanan pekerjaan dan rumah tangga.

Asumsinya adalah bahwa terdapat perbedaan antara kompromi nasional, politik, dan sejarah pada hubungan industrial dan sistem produksi, dan antara lembaga-lembaga masyarakat seperti sistem keluarga, sistem pendidikan, dan sistem keamanan. Dengan demikian, kebijakan bervariasi, dan kondisi kelembagaan nasional tertentu memediasi efek globalisasi. Misalnya, sistem hubungan industrial nasional menentukan sejauh mana kondisi waktu kerja diatur oleh perundingan bersama di seluruh industri, atau oleh negosiasi tingkat perusahaan.

Meskipun negara-negara menghadapi perubahan serupa dalam restrukturisasi pasar tenaga kerja, sistem produksi, dan regulasi internasional, kebijakan nasional yang ada bervariasi. Sebelumnya, penelitian komparatif yang berkonsentrasi pada kondisi kerja dan produksi Eropa telah mengklasifikasikan negara-negara Eropa menurut rezim negara kesejahteraan atau bentuk kapitalisme. Selain itu, analisis komparatif telah menerapkan pendekatan yang lebih spesifik untuk membedakan negara menurut rezim produksi mereka, bentuk-bentuk fleksibilitas , serta sistem ketenagakerjaan, rezim gender, dan rezim waktu kerja.

Seperti rezim lainnya, rezim waktu kerja sangat bergantung pada lingkungan budaya, kelembagaan, dan peraturan masyarakat. Perusahaan Eropa tunduk pada peraturan institusional, yang bervariasi dari satu negara ke negara lain. Mereka juga dihadapkan dengan berbagai tuntutan dari para karyawan. Selain itu, variasi lintas-nasional dalam sistem produksi telah menyebabkan strategi pemberi kerja yang berbeda untuk mencapai keunggulan kompetitif. Studi kami berkontribusi pada penelitian komparatif yang ada di Eropa dengan melihat beberapa dimensi waktu kerja secara bersamaan.

Penelitian kami terutama terkait dengan dua studi terbaru dengan latar komparatif, yang juga menganalisis fleksibilitas waktu kerja dan keseimbangan kehidupan kerja. Mempertimbangkan bahwa praktik waktu kerja adalah lanskap yang berubah, temuan kami dibandingkan dengan studi terbaru, sambil tetap mempertahankan klasifikasi yang lebih teoretis tentang negara kesejahteraan, produksi, dan rezim gender.

Chung dan Tijdens (2013)menganalisis fleksibilitas waktu kerja di perusahaan-perusahaan Eropa menggunakan Survei Perusahaan Eropa. Analisis mereka menangkap praktik waktu kerja di tingkat perusahaan dan mengidentifikasi fleksibilitas ‘berorientasi pada perusahaan’ dan ‘berorientasi pada pekerja’, yang relevan dengan penelitian kami. Fleksibilitas berorientasi perusahaan (seperti jam lembur atau jam tidak sosial), secara teoritis, akan melayani kebutuhan perusahaan, bukan kebutuhan karyawan dalam menyeimbangkan pekerjaan dan bidang kehidupan lainnya.

Model tiga cluster membagi negara-negara Eropa menjadi sebagian besar utara (Denmark, Finlandia, Swedia, Belanda, Polandia, dan Republik Ceko), tengah (Austria, Belgia, Prancis, Jerman, Irlandia, Latvia, Luksemburg, dan Inggris Raya) , dan negara-negara selatan (Yunani, Portugal, Spanyol, Italia, Siprus) menurut tingkat fleksibilitas berorientasi perusahaan dan pekerja. SedangkanChung dan Tijdens (2013) melihat perusahaan, kami tertarik pada bagaimana fleksibilitas waktu dan tempat kerja dilihat dari perspektif karyawan.

Studi kedua yang secara khusus terkait dengan penelitian kami adalah Gallie dan Russel (2009)studi tentang waktu kerja dan konflik pekerjaan-keluarga di Eropa Barat, yang merupakan salah satu dari sedikit studi komparatif di Eropa yang telah menganalisis hubungan antara konflik pekerjaan-keluarga dan waktu kerja. Seperti yang diharapkan, penelitian menemukan bahwa waktu kerja dan kondisi kerja memiliki pengaruh yang kuat pada tingkat konflik pekerjaan-keluarga, terutama tekanan kerja, yang memiliki peran paling negatif.

Selain melihat anteseden konflik, penelitian ini juga melihat perbedaan antara karyawan di berbagai negara. Studi ini mengharapkan bahwa karyawan di negara-negara di mana sistem produksi paling baik digambarkan sebagai liberal akan menunjukkan konflik tertinggi, dan, akibatnya, sistem produksi yang lebih terkoordinasi (seperti di negara-negara Nordik) akan dikaitkan dengan konflik yang lebih rendah.

Berdasarkan analisis tersebut, penelitian menemukan bahwa negara-negara Nordik berbeda dibandingkan dengan negara-negara lain dalam analisis, terutama di antara pekerja laki-laki. Pekerja laki-laki di Eropa Utara melaporkan pengurangan konflik pekerjaan-keluarga. Penulis menyarankan bahwa hasil ini karena jam kerja yang lebih pendek dan fleksibilitas jam yang lebih besar. Untuk karyawan wanita, pola berbeda yang sama tidak muncul. Para peneliti berpendapat bahwa asal mula konflik kehidupan kerja di tempat kerja sebagian dapat menjelaskan perbedaan ini, dengan kata lain, pengasuhan dan kebijakan orang tua memfasilitasi pekerjaan yang tinggi di antara perempuan, tetapi pekerjaan perempuan dikaitkan dengan jam kerja yang lebih lama dan tingkat tekanan kerja yang lebih tinggi.

Di Inggris dan Belanda, di sisi lain, tekanan keluarga berkurang karena fakta bahwa banyak ibu bekerja paruh waktu. Pekerja laki-laki di Eropa Utara melaporkan pengurangan konflik pekerjaan-keluarga. Penulis menyarankan bahwa hasil ini karena jam kerja yang lebih pendek dan fleksibilitas jam yang lebih besar. Untuk karyawan wanita, pola berbeda yang sama tidak muncul.

Para peneliti berpendapat bahwa asal mula konflik kehidupan kerja di tempat kerja sebagian dapat menjelaskan perbedaan ini, dengan kata lain, pengasuhan dan kebijakan orang tua memfasilitasi pekerjaan yang tinggi di antara perempuan, tetapi pekerjaan perempuan dikaitkan dengan jam kerja yang lebih lama dan tingkat tekanan kerja yang lebih tinggi. Di Inggris dan Belanda, di sisi lain, tekanan keluarga berkurang karena fakta bahwa banyak ibu bekerja paruh waktu.

Pekerja laki-laki di Eropa Utara melaporkan pengurangan konflik pekerjaan-keluarga. Penulis menyarankan bahwa hasil ini karena jam kerja yang lebih pendek dan fleksibilitas jam yang lebih besar. Untuk karyawan wanita, pola berbeda yang sama tidak muncul. Para peneliti berpendapat bahwa asal mula konflik kehidupan kerja di tempat kerja sebagian dapat menjelaskan perbedaan ini, dengan kata lain, pengasuhan dan kebijakan orang tua memfasilitasi pekerjaan yang tinggi di antara perempuan, tetapi pekerjaan perempuan dikaitkan dengan jam kerja yang lebih lama dan tingkat tekanan kerja yang lebih tinggi. Di Inggris dan Belanda, di sisi lain, tekanan keluarga berkurang karena fakta bahwa banyak ibu bekerja paruh waktu. pola berbeda yang sama tidak muncul.

Para peneliti berpendapat bahwa asal mula konflik kehidupan kerja di tempat kerja sebagian dapat menjelaskan perbedaan ini, dengan kata lain, pengasuhan dan kebijakan orang tua memfasilitasi pekerjaan yang tinggi di antara perempuan, tetapi pekerjaan perempuan dikaitkan dengan jam kerja yang lebih lama dan tingkat tekanan kerja yang lebih tinggi. Di Inggris dan Belanda, di sisi lain, tekanan keluarga berkurang karena fakta bahwa banyak ibu bekerja paruh waktu. pola berbeda yang sama tidak muncul.

Para peneliti berpendapat bahwa asal mula konflik kehidupan kerja di tempat kerja sebagian dapat menjelaskan perbedaan ini, dengan kata lain, pengasuhan dan kebijakan orang tua memfasilitasi pekerjaan yang tinggi di antara perempuan, tetapi pekerjaan perempuan dikaitkan dengan jam kerja yang lebih lama dan tingkat tekanan kerja yang lebih tinggi. Di Inggris dan Belanda, di sisi lain, tekanan keluarga berkurang karena fakta bahwa banyak ibu bekerja paruh waktu.

Mengikuti pendekatan rezim produksi yang menekankan perbedaan dalam pengaturan kelembagaan yang mendefinisikan strategi pengusaha dalam cara mereka menggunakan tenaga kerja, kami berharap bahwa negara-negara mengelompok dalam hal fleksibilitas spasial dan temporal dan persepsi karyawan tentang keseimbangan kehidupan kerja bervariasi antar kelompok. Pada saat yang sama, kami mencari kombinasi terbaik dari praktik fleksibilitas untuk keseimbangan kerja-keluarga.