Strategi Untuk Manajemen Waktu Yang Lebih Baik

Strategi Untuk Manajemen Waktu Yang Lebih Baik – Istilah Manajemen Waktu adalah keliru. Anda tidak dapat mengatur waktu Anda mengelola peristiwa dalam hidup Anda dalam waktu. Anda mungkin menginginkan lebih banyak waktu, tetapi Anda hanya mendapatkan 24 jam, 1.440 menit, atau 86.400 detik setiap hari.

Strategi Untuk Manajemen Waktu Yang Lebih Baik

time-management-guide – Bagaimana Anda menggunakan waktu itu tergantung pada keterampilan yang dipelajari melalui analisis diri, evaluasi, dan pengendalian diri.

Baca Juga : Bagaimana Cara Mengatur Waktu Kerja Kita Lebih Pendek

Sama seperti uang, waktu sangat berharga dan terbatas. Itu harus dilindungi, digunakan dengan bijak, dan dianggarkan.

Orang yang berlatih teknik manajemen waktu yang baik sering kali menemukan bahwa mereka:

  • Lebih produktif.
  • Memiliki lebih banyak energi untuk hal-hal yang perlu mereka capai.
  • Merasa kurang stres.
  • Memiliki lebih banyak waktu luang untuk melakukan hal-hal yang mereka inginkan.
  • Selesaikan lebih banyak hal.
  • Berhubungan lebih positif dengan orang lain.
  • Merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri. (Dodd dan Subdheim, 2005)

Menemukan strategi manajemen waktu yang paling sesuai untuk Anda bergantung pada kepribadian Anda, kemampuan untuk memotivasi diri sendiri, dan tingkat disiplin diri. Dengan memasukkan beberapa, atau semua sepuluh strategi di bawah ini, Anda dapat mengatur waktu Anda dengan lebih efektif.

Ketahui Bagaimana Anda Menghabiskan Waktu Anda

Catatan waktu adalah cara yang berguna untuk menentukan bagaimana Anda menggunakan waktu Anda. Catat apa yang Anda lakukan dalam interval 15 menit selama satu atau dua minggu. Evaluasi hasilnya:

  • Apakah semua yang perlu Anda lakukan sudah selesai?
  • Tugas mana yang membutuhkan waktu paling banyak?
  • Jam berapa Anda paling produktif?
  • Di mana sebagian besar waktu Anda dicurahkan (yaitu pekerjaan, keluarga, pribadi, rekreasi)?

tugas Anda yang paling tepat waktu dan menentukan apakah Anda menentukan waktu Anda dalam kegiatan yang penting dapat membantu Anda menentukan tindakan. Memiliki pemahaman yang baik tentang yang dibutuhkan untuk tugas-tugas rutin dapat membantu Anda lebih realistis dalam merencanakan dan memperkirakan banyak yang tersedia untuk kegiatan lain. Banyak aplikasi yang tersedia untuk membantu Anda melacak waktu Anda, seperti yang disebutkan dalam Strategi 3.

Tetapkan Prioritas

Mengatur waktu Anda secara efektif membutuhkan perbedaan antara apa yang penting dan apa yang mendesak (MacKenzie, 1990). Para ahli mewajibkan bahwa tugas yang paling penting biasanya bukan tugas yang paling mendesak.

Namun, kita cenderung membiarkan tugas-tugas mendesak mendominasi hidup kita. Covey, Merrill, dan Merrill (1994) mengkategorikan aktivitas ke dalam empat kuadran dalam Matriks Manajemen Waktu mereka: mendesak, tidak mendesak, penting, dan tidak penting.

Sedangkan kegiatan yang mendesak dan penting harus dilakukan, Covey et al. menyarankan lebih sedikit waktu untuk kegiatan yang tidak penting untuk mendapatkan waktu untuk kegiatan yang tidak mendesak tetapi penting.Berfokus pada aktivitas penting ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan kontrol yang lebih besar atas waktu Anda dan dapat mengurangi jumlah tugas penting yang menjadi mendesak.

Membuat daftar “yang harus dilakukan” adalah cara mudah untuk memprioritaskan. Apakah Anda memerlukan daftar harian, harian, atau bulanan tergantung gaya hidup Anda. Berhati-hatilah agar pembuatan daftar tidak lepas kendali. Buat daftar tugas yang dapat dikelola daripada tujuan atau rencana multi-langkah.

Beri peringkat item pada daftar “yang harus dilakukan” dalam urutan prioritas (penting dan mendesak). Anda dapat memilih untuk mengelompokkan item dalam kategori seperti prioritas tinggi, prioritas sedang, atau prioritas rendah beri nomor secara berurutan atau menggunakan sistem kode warna.

Tujuannya bukan untuk sebagian besar item, tetapi untuk item dengan prioritas tertinggi (MacKenzie, 1990). Daftar “yang harus dilakukan”yang diprioritaskan memungkinkan Anda menetapkan batasan sehingga Anda mengatakan “tidak” untuk kegiatan yang mungkin menarik atau memberikan rasa dapat tetapi tidak sesuai dengan prioritas dasar Anda.

Gunakan Alat Perencanaan

Pakar manajemen waktu merekomendasikan penggunaan alat perencanaan pribadi untuk meningkatkan produktivitas Anda. alat perencanaan pribadi termasuk perencana, kalender, aplikasi telepon, bagan dinding, kartu indeks, buku harian saku, dan buku catatan. Menuliskan tugas, jadwal, dan hal-hal yang perlu diingat dapat membuat pikiran Anda untuk fokus pada prioritas Anda. Pelajar auditori mungkin lebih suka mendikte pikiran mereka. Kuncinya adalah menemukan satu alat perencanaan yang sesuai untuk Anda dan menggunakan alat itu secara konsisten.

Saat menggunakan alat perencanaan:

  • Selalu catat informasi Anda pada alat itu sendiri. Mencatat catatan di tempat lain yang harus ditransfer kemudian tidak efisien dan membuang lebih banyak waktu.
  • Tinjau alat perencanaan Anda setiap hari.
  • Simpan daftar prioritas Anda dalam alat perencanaan Anda dan sering-seringlah merujuknya.
  • Tetap sinkronkan alat perencanaan. Jika Anda menyimpan lebih dari satu, pastikan ponsel, komputer, dan alat perencanaan kertas Anda cocok.
  • Jauhkan sistem cadangan.

Aplikasi di ponsel Anda bisa menjadi alat perencanaan yang hebat. Aplikasi biasanya termasuk dalam salah satu kategori berikut:

  • Pelacak Waktu – Pengetahuan kesadaran tentang bagaimana Anda waktu waktu Anda.
  • Penghemat Waktu – Tingkatkan produktivitas dan hentikan kebiasaan membuang-buang waktu.
  • Manajer Tugas – Memprioritaskan dan mengatur tugas untuk meningkatkan manajemen waktu.
  • Pengembang Kebiasaan – Ciptakan kebiasaan sehat untuk mendorong manajemen waktu.

Terorganisir

Disorganisasi menyebabkan manajemen waktu yang buruk. Penelitian telah menunjukkan bahwa memiliki dampak negatif yang kuat pada kesejahteraan yang dirasakan (Roster, 2016). Untuk meningkatkan manajemen waktu kita,aturlah.

Siapkan tiga kotak (atau sudut ruangan) berlabel “Simpan”, “Berikan”, dan “Lempar”. Urutkan item ke dalam kotak-kotak ini. Buang item di kotak “Lempar” Anda. Kotak “Give Away” Anda mungkin berisi barang-barang yang ingin Anda jual, sumbangkan, atau buang.

Langkah selanjutnya adalah meningkatkan waktu yang Anda habiskan untuk memproses informasi. Misalnya, tugas seperti email dapat sepanjang hari Anda. Untuk memerangi waktu yang terbuang, menggunakan sistem email organisasi yang memungkinkan Anda memproses informasi di setiap email seefisien mungkin. Gunakan folder, penandaan, atau sistem kode warna untuk melacak apa.

Jadwalkan dengan Tepat

Penjadwalan lebih dari rapat mencatat apa yang harus dilakukan (misalnya, dan janji temu). Pastikan untuk membangun tepat waktu untuk hal-hal yang ingin Anda lakukan. Penjadwalan yang efektif mengharuskan Anda mengenal diri sendiri. Catatan waktu Anda akan membantu Anda Mengidentifikasi waktu saat Anda paling produktif dan waspada. Rencanakan tugas Anda yang paling menantang ketika Anda memiliki energi paling banyak. Blokir waktu untuk aktivitas prioritas Anda terlebih dahulu dan lindungi waktu itu dari gangguan.

Jadwalkan tugas-tugas kecil seperti menyusun email, membuat daftar belanjaan, membaca, menonton webinar, atau mendengarkan podcast untuk perjalanan jauh atau saat menunggu panggilan atau janji temu. Memanfaatkan apa yang sebaliknya akan menjadi waktu yang hilang. Hindari aktivitas yang tidak produktif, seperti bermain game atau scrolling media sosial. Batasi waktu yang dijadwalkan hingga sekitar tiga perempat hari Anda untuk memungkinkan kegiatan kreatif seperti perencanaan, mimpi, dan pemikiran.