Menjaga Keseimbangan Antara Kerja Dan Hidup

Menjaga Keseimbangan Antara Kerja Dan Hidup – Baik Anda bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, bekerja dari jarak jauh, atau tinggal di rumah bersama anak-anak Anda, setiap orang membutuhkan cara untuk mengatur hari mereka secara efektif. Terakhir, perfeksionisme dan multitasking di tempat kerja adalah bahaya yang sangat nyata yang dapat membuat orang yang paling produktif tetap berada di satu tempat.

Menjaga Keseimbangan Antara Kerja Dan Hidup

time-management-guide – Pertanyaannya adalah bagaimana Anda mengatur waktu Anda untuk menjalani kehidupan yang seimbang, Itu semua tergantung pada manajemen waktu dan jadwal yang Anda miliki.Mengatur waktu Anda dengan merencanakan atau membaginya menjadi beberapa bagian akan sangat meningkatkan produktivitas Anda.

Baca Juga : Manajemen Waktu Proses dan Manfaatnya

Dan cara termudah dan paling efektif untuk melakukannya adalah karena keterbatasan waktu. batasan waktu dan tugas tunggal, Fokus pada satu proyek pada satu waktu. Anda dapat memasukkan batasan waktu ke dalam hidup Anda dengan.

Apa itu Work Life Balance

Work-life balance, juga dikenal sebagai work-life balance, merupakan faktor penting bagi semua karyawan, memastikan bahwa karyawan memiliki kualitas hidup yang seimbang dalam interaksi mereka dengan keluarga dan keseimbangan di tempat kerja.

Apa itu keseimbangan kehidupan kerja

Work-life balance membagi waktu dan energi menjadi dua domain: lingkungan kerja dan non-kerja (mis. keluarga, masyarakat, agama, politik, pendidikan) untuk mengurangi konflik peran antara kedua wilayah tersebut.

Karyawan yang memiliki keseimbangan kehidupan kerja yang baik lebih bahagia dan lebih produktif karena lingkungan non-kerja mereka, seperti rumah dan persahabatan, mendukung pertumbuhan mereka. Sebaliknya, kurangnya keseimbangan kehidupan kerja cenderung mengganggu kinerja dan memengaruhi sisa hidup Anda.

Keuntungan memperkenalkan keseimbangan kehidupan kerja

Menerapkan work-life balance memiliki banyak manfaat, antara lain:

1. Bekerja lebih produktif

Tubuh manusia dan jam 24 jam dirancang dengan sempurna. Digunakan dengan benar, 24 jam dapat menciptakan keseimbangan kehidupan kerja dan, tentu saja, meningkatkan produktivitas pekerjaan individu. Lembur dan kerja ekstra bisa membuat seseorang kurang fokus. Work-life balance membuat pekerja lebih produktif karena alokasi energi mereka sesuai dengan rasio: waktu untuk bekerja, istirahat dan keluarga.

2. Pekerja individu dan keluarganya lebih bahagia

Seseorang yang memiliki keseimbangan kehidupan kerja yang baik dalam kehidupan pribadinya membuat orang tersebut bahagia, bahagia, dan puas. Rasa sejahtera ini berarti bahwa individu menaruh hati mereka dalam pekerjaan mereka, menginspirasi perasaan positif, dan melakukan pekerjaan mereka dengan integritas, yang mengarah pada kinerja yang baik dalam pekerjaan mereka. Efek positif pada penyembuhan tubuh yang luar biasa.

3. Dapat meningkatkan kualitas hidup

Work-life balance dapat meningkatkan kualitas kehidupan pribadi Anda (pemenuhan pekerjaan dalam kehidupan pribadi Anda). Jika kantor memberikan kesempatan kerja yang cukup, individu akan puas dan akan dapat pulang dengan perasaan nyaman dan puas. Individu yang ditawari pekerjaan memiliki keinginan untuk meningkatkan kinerjanya dari hari ke hari sehingga mereka puas dengan pekerjaannya.

Misalnya, penasihat keuangan berpengalaman dapat menerapkan pengetahuan keuangan untuk membentuk kehidupan keluarga. Ini akan membuat Anda merasa bahwa Anda sangat bermanfaat bagi orang lain. Hal ini memungkinkan individu untuk puas dengan pekerjaan mereka dan meningkatkan kualitas kehidupan pribadi mereka.

4. Hubungan yang lebih baik

Manfaat lain dari keseimbangan kehidupan kerja adalah hubungan yang lebih baik antara karyawan dan orang-orang di sekitar mereka. Tidak masalah jika Anda sukses di tempat kerja, tetapi ketika Anda sampai di rumah, Anda selalu berdebat dengan pasangan Anda karena Anda tidak punya waktu untuk bersama. Oleh karena itu, benar bahwa setiap orang memiliki prioritas yang sama dan pekerja memiliki keseimbangan dalam semua aspek kehidupan mereka.

5. mengurangi stres kerja

Stres kerja adalah jumlah pekerjaan yang dirasakan karyawan sebagai berlebihan, yang mengarah ke emosi yang sulit dan ketegangan emosional yang mengganggu produktivitas kerja. Stres kerja tidak terjadi ketika pekerjaan dan kehidupan pribadi seimbang. Dalam kehidupan pribadi saya, keseimbangan kehidupan kerja meningkatkan kebahagiaan dan kesejahteraan dalam keluarga saya. Di tempat kerja, di sisi lain, kurangnya keseimbangan kehidupan kerja menyebabkan kinerja karyawan yang buruk dan ketidakhadiran.

Bagaimana Menciptakan Work Life Balance Bagi Para Pekerja

Bagi pekerja, mencoba beberapa tips ini dapat membantu menciptakan keseimbangan kehidupan kerja dalam hidup mereka. Di bawah ini ada beberapa tips yang bisa Anda ikuti.

1. Kelola jam kerja dengan cermat

Karyawan harus dapat bekerja dengan cepat dan efisien agar pekerjaan dapat selesai tepat waktu. Dia harus pandai mengatur waktunya antara pekerjaan dan kehidupan. Jangan bekerja berjam-jam yang melanggar hukum dan peraturan Indonesia. Pekerja perlu merasa bebas dan menghabiskan waktu berkualitas sehingga mereka dapat menyeimbangkan pekerjaan dengan komitmen lain seperti keluarga, hobi, seni, dan studi.

2. Tolak job yang bukan job-desc

Karyawan berhak menolak pekerjaan yang tidak sesuai dengan deskripsi pekerjaannya. Bekerja di luar meja dapat mengalihkan perhatian pekerja dari fokus menyelesaikan pekerjaan mereka daripada melakukan hal-hal lain yang bukan tanggung jawab mereka. Mengambil pekerjaan yang berbeda dari deskripsi pekerjaan menciptakan ketidakpercayaan orang tersebut dan dapat membuat orang tersebut tidak antusias terhadap pekerjaan itu.

3. Prioritaskan dan bagi waktu Anda

Karyawan harus bekerja selama jam kerja, bermain di rumah dan bertemu keluarga, serta beristirahat saat istirahat. Manfaatkan jam kantor untuk bekerja dalam kondisi optimal agar pekerjaan kantor tidak dibawa pulang. Ini adalah ikhtisar tentang cara membuat penyeimbang kehidupan kerja.

Manajer memainkan peran yang sangat penting dalam memastikan bahwa karyawan merasakan keseimbangan kehidupan kerja dalam semua pekerjaan mereka. Stres kerja yang dialami oleh karyawan dapat mempengaruhi kinerjanya sendiri dan tentunya mempengaruhi karyawan lainnya. Alangkah baiknya jika instansi atau perusahaan lebih memperhatikan kesejahteraan karyawannya dalam keseimbangan kehidupan kerja (work-life balance).